Indosat Ooredoo Hutchison Bermitra Dengan Vidio Untuk Meluncurkan Bundel Khusus Untuk Piala Dunia 2022 Daftar Harganya Adalah Sebagai Berikut:

By | November 8, 2022

Indosat Ooredoo Hutchison (IOH), penyiar resmi Piala Dunia FIFA Qatar 2022, bekerja sama dengan Vidio meluncurkan paket internet khusus yang memungkinkan Anda menonton semua pertandingan Piala Dunia FIFA 2022.

Pelanggan IOH dapat menonton seluruh 64 pertandingan, termasuk 8 pertandingan eksklusif, melalui platform Vidio menggunakan paket internet Freedom 50GB untuk pelanggan IM3 dan paket 3GB untuk pelanggan Tri.

Presiden dan CEO Indosat Ooredoo Hutchison Vikram Sinha mengatakan Piala Dunia adalah momen yang paling ditunggu dan di era digital saat ini, Anda dapat menonton pertandingan kapan saja, di mana saja.

“Kami menyambut baik Vidio untuk bekerja sama dengan Vidio sehingga pelanggan IM3 dan Tri dapat merasakan keajaiban dari Piala Dunia FIFA Qatar 2022 series,” katanya. Selasa (11 Agustus 2022) dalam keterangan resmi.

IM3 menawarkan beberapa paket data dengan tarif promosi dan akses nonton FIFA World Cup Qatar 2022 hingga 31 Desember 2022 hingga 31 Desember 2022. Diantaranya Freedom Internet 3GB (IDR 49.000), Freedom Internet 50GB (IDR 110.000), Freedom Internet 100GB (IDR 137.500).

Informasi lengkap penawaran paket Freedom Internet dapat dilihat di im3.id/paketduniabola.

Sementara itu, pelanggan Tri dapat menikmati semua pertandingan dengan mengaktifkan paket 3GB + FIFA World Cup Qatar 2022 seharga Rp49.000.

Semua pelanggan memiliki akses ke aplikasi myIM3 dan nomor IM3 atau WhatsApp IM3 resmi +628551000185 dan *111*6# ke aplikasi myIM3 dan bima+ atau USSD *123*52#, WhatsApp IM3 resmi +628551000185, e-commerce dan toko ritel dan MyIm3Shop.

Setelah mengaktifkan paket, pelanggan dapat menonton pertandingan Piala Dunia FIFA Qatar 2022 melalui aplikasi Vidio di smartphone dan tablet mereka.

Ikuti terus keseruan Piala Dunia 2022 eksklusif di platform Vidio melalui layanan online IM3 dan Tri. Kunjungi https://vid.id/klikworldcup2022 dan jangan lewatkan jadwal 64 pertandingannya.

Piala Dunia 2022 di Qatar semakin dekat, dan itu akan menjadi kesempatan bagi para pemain terbaik untuk menampilkan yang terbaik di panggung turnamen sepak bola terbesar yang menarik miliaran orang di planet ini.

Piala Dunia 2022 akan digelar pada 20 November 2022, dimulai dengan negara tuan rumah dan Ekuador.

Selain ikon sepak bola modern saat ini, Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo, para penggemar sepak bola di seluruh dunia juga menantikan pesona luar biasa dari pemain hebat lainnya seperti Kylian Mbappe, Kevin De Bruyne, Neymar, Robert Lewandowski dan banyak lagi.

Baca Juga  3 Teknologi Teratas: Serangan Phishing Instagram Di Jaringan Penambangan 5G

Namun terlepas dari banyaknya pemain papan atas yang ditampilkan di Qatar 202, pemain hebat lainnya akan merindukan dunia, terutama karena negara mereka gagal lolos.

Berikut ini adalah pemain dunia yang tidak bisa mengikuti Piala Dunia karena negaranya gagal di babak kualifikasi yang kami kutip dari bkpsdmd-meranginkab.id ini.

Erling Haaland dan Martin Odegaard

Erling Haaland adalah simbol striker hebat dalam sepakbola modern. Dia kuat dalam segala hal, dia punya kecepatan, dia kuat di kedua kakinya, dan dia menguasai bola.

Tambahan lain Haaland memiliki tubuh yang kuat di mana bek lawan mungkin harus bekerja keras untuk mengurangi kemampuan teknis dan stamina individu.

Terlepas dari aksi heroik yang membantu menentukan kemenangan 2-1 Manchester City atas Fulham, Haaland mencetak 23 gol, mengalahkan total 17 penampilan Citizen di semua kompetisi. Haaland rata-rata mencetak 1,35 gol per pertandingan.

Jadi menonton Piala Dunia 2022 tanpa Haaland adalah kenyataan yang disayangkan. Realitas menunjukkan bahwa Haaland gagal membantu Norwegia lolos ke Piala Dunia 2022 setelah gagal bersaing dengan Belanda dan Turki di kualifikasi Piala Dunia 2022.

Selain Erling Haaland, penggemar sepak bola di seluruh dunia juga akan merindukan Martin Odegaard yang saat ini menjadi pemain terbaik Norwegia.

Tak ayal, penampilan impresif Arsenal sejauh musim ini tak lepas dari kesuksesan Mikel Arteta dalam memaksimalkan kemampuan eks pemain Real Madrid yang menduduki peringkat 10 di Arsenal Gaming Chart itu.

Dengan kemampuan passing yang hebat dan kemampuannya untuk memblok lini kedua, Martin Odegaard adalah salah satu playmaker terbaik saat ini.

Mohamed Salah menilai proses kualifikasi di Afrika sangat tidak adil karena cenderung membuat banyak negara dan pemain top melewatkan turnamen di Qatar.

Dari sekian banyak nama bintang Afrika yang absen, mungkin tidak ada yang lebih besar dari bintang Mesir yang malang, Mohamed Salah.

Bintang Liverpool gagal mengeksekusi penalti saat Mesir kalah adu penalti dalam adu penalti melawan Senegal. Itu berarti dia tidak bisa menunjukkan bakatnya yang luar biasa di panggung dunia.

Baca Juga  Apa Itu IMEI? Next Post Dan Cara Cek Perangkat Android Dan IPhone

Salah harus menunggu empat tahun lagi setelah mengalami cedera di Piala Dunia 2018 sebelum menginjak usia 34 tahun di final Piala Dunia 2026 di AS, Meksiko, dan Kanada.

Bintang Liverpool lain yang menonton turnamen dari rumah selain Salah adalah Luis Diaz, yang kehilangan kesempatan untuk maju ke babak playoff dengan satu poin dengan Peru, yang akhirnya lolos ke Qatar 2022 setelah Kolombia memenangkan pertandingan mereka melawan Qatar pada 2022. Selandia Baru. .

Dalam pertandingan ke-18 yang sulit, Diaz menyumbang tiga gol untuk upaya negara itu, tetapi tidak setelah merusak lintasan Kolombia dalam kekalahan kandang 1-0 dari Peru pada Januari 2022.

Hal yang paling mengejutkan di kualifikasi Piala Dunia 2022 adalah tersingkirnya Italia setelah kalah 1-0 dari Makedonia Utara. 2018.

Ada banyak bintang yang tidak akan bisa tampil di Piala Dunia 2022 karena kegagalan Italia. Di antara pemain bintang Italia ada tiga selebritas dari skuad Gli Azzurri, yang harus siap menyaksikan Piala Dunia 2022 sebagai penonton jelang Piala Dunia 2022.

Yang pertama adalah Gianluigi Donnarumma. Sentuhan terakhir ketika kiper Paris Saint-Germain (PSG) memblok penalti dari Bukayo Saka dari Italia yang memenangkan Piala Eropa menegaskan dia adalah salah satu kiper terbaik yang pernah ada.

Italia masih menikmati memenangkan pertandingan memilukan di Wembley, tetapi Azzuri tersingkir dari kualifikasi Piala Dunia 2022 dan kalah dari Swiss di semifinal kualifikasi ke Utara. Makedonia.

Donnarumma yang berusia 23 tahun telah memiliki cukup waktu untuk lolos ke Piala Dunia bersama negaranya, tetapi sekarang setelah dia melewatkan dua turnamen terakhir, siapa yang bisa mengatakan frasa ‘menarik’ itu lagi?

Tentu saja, tempat kedua setelah Donnarumma adalah gelandang Brasil Jorginho, yang memainkan peran penting dalam pertandingan Italia dengan memenangkan Piala Eropa.

Ketiga, Marco Berrati yang juga menjadi salah satu juara Italia di Euro 2020. Gelandang Paris Saint-Germain adalah contoh pemain yang baik dengan kemampuan mengarahkan permainan dan umpan.

Tim nasional Nigeria sebenarnya memiliki perlengkapan bagus dan pemain berbakat setiap tahun, tetapi di lapangan, Super Eagles tidak cukup kuat sebagai sebuah tim.

Baca Juga  Cara Menggunakan Super Chat Dan Super Stickers YouTube Yang Dapat Diposting Penonton Ke Kreator

Salah satu pemain terbaik Nigeria saat ini adalah striker Napoli Victor Osimchen. Namun nasib menghalangi striker jangkung itu untuk bermain di Piala Dunia 2022.

Nigeria gagal lolos ke Piala Dunia 2022 di Qatar setelah kalah dari rivalnya Ghana di babak kualifikasi, namun Osimhen sangat produktif sepanjang penyisihan grup.

Selain Victor Osimhen dan Mohamed Salah, raksasa Afrika lainnya yang tidak akan bermain di Piala Dunia 2022 adalah Frank Kessie.

Setelah membantu Milan mengakhiri kekeringan gelar Serie A yang telah lama ditunggu-tunggu dengan pindah ke Barcelona, ​​​​Piala Dunia 2022 yang mengesankan bagi para pemain Pantai Gading sudah bisa ditutup pada 2022.

Sayang, dalam proses kualifikasi kawasan Afrika, Pantai Gading tersingkir di babak kedua penyisihan grup setelah finis di urutan kedua di belakang Kamerun.

Akibatnya, dunia akan kehilangan kesempatan untuk melihat gelandang parsial yang telah berkembang sejak karirnya di Atalanta.

Dua pemain terkenal lainnya yang absen di Piala Dunia 2022 adalah David Alaba (Austria) dan Alexander Isak (Swedia).

Agak mengejutkan bahwa Austria, yang belum tampil di panggung terbesar mereka sejak Piala Dunia 1998, tidak berhasil mencapai final.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir dunia telah menyaksikan peningkatan dalam bentuk tetangganya Jerman. Dalam satu kasus, Austria berhasil kalah dari Italia di babak 16 besar Euro dalam duel yang berlangsung 120 menit.

Bagian dari peningkatan kualitas tim nasional Austria adalah kehadiran bek Real Madrid David Alaba, yang sangat diperlukan selama waktunya di Bayern Munich.

Meski mampu mengangkat gelar liga dan Liga Champions di level klub, dia tidak bisa berbuat banyak untuk mencegah tim nasionalnya kalah dari Wales di semifinal UEFA.

Setelah Swedia kalah dari Polandia di final, dunia kehilangan angka, kecuali David Alaba, yang digambarkan sebagai penerus Zlatan Ibrahimovic.

Kegagalan kualifikasi bisa jadi sebagian karena penurunan skor Isaac sendiri, yang mencegahnya mencetak sembilan gol internasional pada 2022.

Isak tampaknya telah menemukan kembali insting mencetak golnya setelah bergabung dengan Newcastle United, tetapi fakta bahwa cedera akan mencegah striker itu bersaing di Piala Dunia 2022 telah menjadi duri di jalan.