Potensi Tantangan Lingkungan, Sosial, Ekonomi, Sosial Dan Tata Kelola Perusahaan Indonesia Menuju Netralitas Karbon

By | November 29, 2022

– Pertemuan COP 26 2021 menjadi tonggak penting bagi negara-negara di seluruh dunia untuk mengambil tindakan tidak hanya untuk mengurangi emisi karbon, tetapi untuk mempercepat pengurangan emisi gas rumah kaca.

Pemerintah Indonesia telah membentuk National Contribution Fund (NDC) untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 31% pada tahun 2030. Pengurangan ini bisa setinggi 41% dengan dukungan dari negara maju.

Bisnis sekarang menghadapi peningkatan pengawasan untuk praktik keberlanjutan mereka dari pemerintah, regulator, investor, serta pelanggan dan konsumen.

Kami berkesempatan berbicara dengan Amanda Murphy, Head of Commercial Banking for South and Southeast Asia di HSBC, untuk membahas potensi dan tantangan bisnis berkelanjutan di Indonesia. Berikut kutipan percakapan yang telah diedit:

T: Apa pendapat Anda tentang komitmen global terhadap keberlanjutan dalam krisis iklim saat ini?

Amy: Kami sangat yakin bahwa perubahan iklim adalah faktor penentu abad ini. Banyak negara menghadapi ancaman dari naiknya permukaan laut, bencana alam dan degradasi lingkungan.

Secara geografis, Indonesia terletak di wilayah yang sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim. Masyarakat di negeri ini memahami perlunya percepatan investasi di bidang ESG (Environmental, Social and Governance). Terutama dalam hal kelestarian lingkungan. Kami menyadari kebutuhan mendesak untuk mempercepat transisi menuju ketahanan iklim.

T: Sementara banyak perusahaan di Indonesia telah menunjukkan komitmen untuk net zero, banyak yang masih berjuang untuk memenuhi tuntutan praktik bisnis yang berkelanjutan. Bagaimana bisnis Anda dapat memudahkan pelanggan Anda di Indonesia?

AM: Pertama, kami mendengarkan pelanggan Indonesia dan mencoba memahami tantangan yang mereka hadapi. Masalah Anda mungkin berbeda untuk pelanggan di Inggris, AS, atau negara lain. Kemudian kami membantu Anda merencanakan transisi Anda.

Baca Juga  Dirut AKR Corporindo Lanjutkan Koleksi Saham AKRA

Net Zero jatuh tempo pada tahun 2050 atau sebelumnya, tetapi tahun ini bukan Net Zero.

Kami melihat komitmen kuat banyak perusahaan untuk mengurangi emisi. Keuangan berkelanjutan di Asia Tenggara berkembang pesat, menunjukkan bukti nyata dari upaya ini.

Temuan menarik dari survei HSBC Navigator: SEA in Focus adalah bahwa 1 dari 5 perusahaan bersedia menginvestasikan 10% atau lebih dari keuntungan operasional mereka untuk meningkatkan praktik keberlanjutan mereka.

T: Apa yang Anda lihat sebagai tantangan utama yang dihadapi perusahaan dalam menerapkan praktik keberlanjutan?

AM: Hambatan utama di Asia Tenggara adalah kurangnya tenaga kerja dengan keahlian dalam aspek keberlanjutan. Hal ini umum terjadi di seluruh wilayah termasuk Indonesia.

Sebagai bank internasional, kami dapat berbagi pengalaman dan pembelajaran tentang lingkungan, ESG, tata kelola perusahaan, dan pengurangan karbon dengan klien kami.

Kami mengembangkan solusi pembiayaan yang berkelanjutan dan inovatif untuk membantu transisi klien kami ke net zero, mempercepat inovasi untuk meningkatkan skala ekonomi dalam solusi perubahan iklim, dan membangun kemitraan yang memastikan investasi diarahkan ke proyek yang benar-benar berkelanjutan. Semua dalam konteks membantu klien mengelola risiko transformasi bisnis.

T: Di mana Anda melihat potensi terbesar untuk berinvestasi di ESG, khususnya di seluruh Indonesia?

Amy: Potensi yang terlihat adalah sektor energi, seperti geothermal dan energi terbarukan lainnya, sektor pertanian dan akuakultur untuk penyediaan pangan berkelanjutan, sektor kehutanan, sektor perkebunan dan manufaktur.

Namun yang terpenting bukanlah sektornya, melainkan bagaimana memperbaiki rantai pasok agar berkelanjutan. Rantai pasokan menyumbang 80% dari emisi karbon global. Menciptakan jaringan produksi yang berkelanjutan adalah salah satu pengungkit terpenting bagi bank dan bisnis di jalan menuju nol bersih.

Baca Juga  Bitcoin Bersiap Untuk Reli Setelah Terjebak Pada $20,000 USD

HSBC ingin mendorong semua bisnis yang terlibat dalam rantai pasokan untuk fokus pada praktik berkelanjutan. Karena kami telah melihat bagaimana hal ini memicu inovasi dan menciptakan nilai tambah.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai rangkaian produk dan solusi keuangan berkelanjutan HSBC, kunjungi https://www.business.hsbc.co.id/en-id/campaigns/sustainable-finance.